Topic: Mengenai Ohm law

saya sebagai newb totaly binggung mengenai ohm law, kenapa binggung? karena berdasarkan searching" mengenai ohm law yang dijelasin sekedar rumus V i R dan tetep aja ga ngerti ujung"nya disaranin pake ohm calculator dan hasilnya sama aja malah binggung, contohnya : saya dicoilin dapet ohm 0.50 dengan batre 2 awt 40 A, nah disini saya binggung kok bisa ohm saya dapet nya segede itu di 6 lilit nichrome 24 nya UD , menurut dari sercing" sendiri bates amannnya kalo dengan ohm 0.50 saya harus firing di 3-4.12 tapi tetep aja saya ga ngerti kenapa ada gagasan saran kaya gitu wkwk nah pas saya coba dengan volt yang diajarkan malah kurang nendang rasanya dengan saya coba watt 30 an, tapi ketika di 47.5 baru nendang rasanya ,
nah yang jadi pertanyaan
1. adakah ohm law leasson khusus buat newb dan bahasa indonesia?
2. kok bisa dapet 0.50 ohm itu dengan 6 lilitan ketebalan 0.511mm?
3. biar kita tau sarannya main di berapa watt dengan ohm yang ada gimana cara taunya?
karena saya coba di ohm calculator malah dikasi yang maximalnya gitu kan jadi makin binggung yang pake wkwk
mohon bantuannya guys

smoant.com

Re: Mengenai Ohm law

1. ada, cari aja di google "pengertian hukum ohm"
2. hitungannya bukan lilitan, tapi panjang, diameter dan bahan kawat tersebut.
semakin besar diameter kawat = semakin kecil hambatan
semakin pendek kawat = semakin kecil hambatan
begitu juga sebaliknya.
3. berarti pakai regulated mod? knp mesti pusing, set watt/volt terendah terus naikin aja sampai ketemu yg pas.

ohm law itu sangat penting dipahami jika pakai mechanical mod atau unregulated mod yg tidak dilengkapi fitur safety.

udah baca thread ini http://indovapor.com/topic/26301/ ? kalau belum silahkan dibaca pelan-pelan sambil dipahami.

Keep vape to be safe.
Don't hurt your self by your ignorance!

My Instagram @bangdani92

Re: Mengenai Ohm law

Pake logika kena kok

Keep the secret and protect yourself
Follow me on Instagram, Ulnx_

Re: Mengenai Ohm law

xpro99 wrote:

1. ada, cari aja di google "pengertian hukum ohm"
2. hitungannya bukan lilitan, tapi panjang, diameter dan bahan kawat tersebut.
semakin besar diameter kawat = semakin kecil hambatan
semakin pendek kawat = semakin kecil hambatan
begitu juga sebaliknya.
3. berarti pakai regulated mod? knp mesti pusing, set watt/volt terendah terus naikin aja sampai ketemu yg pas.

ohm law itu sangat penting dipahami jika pakai mechanical mod atau unregulated mod yg tidak dilengkapi fitur safety.

udah baca thread ini http://indovapor.com/topic/26301/ ? kalau belum silahkan dibaca pelan-pelan sambil dipahami.

Makasi om penjelasannya, jadi boleh ya kita dari watt 1 trus coba" naikin terus sampe pas rasanya
Tapi om saya kurang paham maksut dari panjang diameter dan bahan kawatnya, maksutnya panjang selruh kawatnya atau panjang lilitannya? Asumsi dengan 5 lilitan setiap coil bukannya semua panjangbya sama ya  untuk jadi 1 coil?
Saya mau nanya lagi om kalau di rda saya kan ada 2 coil tuh , kalo  yang satu misalnya 4 lilitan yang satubya lagi 5 lilitan alis belang boleh ga?
Trus itu di mod saya ohmbya 0.50 itu gabungan dari 2 coil yang 0.25 0.25 apa memang masing" coilnya dapet 0.50 ohm? Maaf banyak nanya biar pinter wkwkwk makasi

Re: Mengenai Ohm law

Ya fisikan itu cuma masalah logika aja gan, rumus2 itu untuk mempermudah aja.
Itu kan tanya berapa hambatannya (ohm)
Setiap kawat itu ada speknya misal dalam 1 meter itu brp ohm nya, dan itu beda2 untuk masing2 jenis kawat dan ukuran kawat.
Ya logikanya kan itu koil (yg sudah jadi) klo dilurusin kan dapet panjangnya berapa, nah misal x cm, dari spek kawatnya yg misal y ohm per meter kan ketahuan tuh berapa ohm nya.
Nah rumus2 itu kan untuk mempermudah hitungan gan, apalagi kalau sudah dililit kan kita ga bisa ngitungnya lagi berapa panjangnya itu kawat. Dan jangan lupa dihitung juga jarak dari ujung lilitan ke post nya berapa.

Kalo untuk dual koil wajib sama persis dan identik gan, kalo gak sama pasti ntar ada salah satu yg nyalanya lebih terang dan satunya kurang.
Ya sebenernya klo mau dipaksain belang pun ya gpp sih, tp pasti ga bakal bener gan, ntah kurang power lah, ntah gosong sebelah lah. Yg pasti sih klo dah belang gitu ga bakal sama ohm nya, salah satu lebih besar dan satunya pasti lebih kecil.

Kayfun Tootlepuffer lol

Re: Mengenai Ohm law

hashidiq wrote:

Ya fisikan itu cuma masalah logika aja gan, rumus2 itu untuk mempermudah aja.
Itu kan tanya berapa hambatannya (ohm)
Setiap kawat itu ada speknya misal dalam 1 meter itu brp ohm nya, dan itu beda2 untuk masing2 jenis kawat dan ukuran kawat.
Ya logikanya kan itu koil (yg sudah jadi) klo dilurusin kan dapet panjangnya berapa, nah misal x cm, dari spek kawatnya yg misal y ohm per meter kan ketahuan tuh berapa ohm nya.
Nah rumus2 itu kan untuk mempermudah hitungan gan, apalagi kalau sudah dililit kan kita ga bisa ngitungnya lagi berapa panjangnya itu kawat. Dan jangan lupa dihitung juga jarak dari ujung lilitan ke post nya berapa.

Kalo untuk dual koil wajib sama persis dan identik gan, kalo gak sama pasti ntar ada salah satu yg nyalanya lebih terang dan satunya kurang.
Ya sebenernya klo mau dipaksain belang pun ya gpp sih, tp pasti ga bakal bener gan, ntah kurang power lah, ntah gosong sebelah lah. Yg pasti sih klo dah belang gitu ga bakal sama ohm nya, salah satu lebih besar dan satunya pasti lebih kecil.

Untuk di settingan modnya tertera ohm coil yang mana bro? Yang lebih besar apa dijumlah 2"nya?

Re: Mengenai Ohm law

xlibrizx wrote:
hashidiq wrote:

Ya fisikan itu cuma masalah logika aja gan, rumus2 itu untuk mempermudah aja.
Itu kan tanya berapa hambatannya (ohm)
Setiap kawat itu ada speknya misal dalam 1 meter itu brp ohm nya, dan itu beda2 untuk masing2 jenis kawat dan ukuran kawat.
Ya logikanya kan itu koil (yg sudah jadi) klo dilurusin kan dapet panjangnya berapa, nah misal x cm, dari spek kawatnya yg misal y ohm per meter kan ketahuan tuh berapa ohm nya.
Nah rumus2 itu kan untuk mempermudah hitungan gan, apalagi kalau sudah dililit kan kita ga bisa ngitungnya lagi berapa panjangnya itu kawat. Dan jangan lupa dihitung juga jarak dari ujung lilitan ke post nya berapa.

Kalo untuk dual koil wajib sama persis dan identik gan, kalo gak sama pasti ntar ada salah satu yg nyalanya lebih terang dan satunya kurang.
Ya sebenernya klo mau dipaksain belang pun ya gpp sih, tp pasti ga bakal bener gan, ntah kurang power lah, ntah gosong sebelah lah. Yg pasti sih klo dah belang gitu ga bakal sama ohm nya, salah satu lebih besar dan satunya pasti lebih kecil.

Untuk di settingan modnya tertera ohm coil yang mana bro? Yang lebih besar apa dijumlah 2"nya?

klo di mod ya itu bacaan semua koil, dua2nya gan.
Ya bacaan di mod pasti semua yg nemplok di atty gan, kecuali ada yg putus ya ga kebaca.

Kayfun Tootlepuffer lol

Re: Mengenai Ohm law

Untuk di settingan mod klo di mod ya itu bacaan semua koil, dua2nya gan.
Ya bacaan di mod pasti semua yg nemplok di atty gan, kecuali ada yg putus ya ga kebaca.

Kalo rekomend om dengan kawat nichrime 24 kira" butuh berapa cm panjangnya dan pake obeng ukuran berapa ya om biar dapet 0.25-0.30 an?? Dan brp lilitannya

Re: Mengenai Ohm law

xlibrizx wrote:

Untuk di settingan mod klo di mod ya itu bacaan semua koil, dua2nya gan.
Ya bacaan di mod pasti semua yg nemplok di atty gan, kecuali ada yg putus ya ga kebaca.

Kalo rekomend om dengan kawat nichrime 24 kira" butuh berapa cm panjangnya dan pake obeng ukuran berapa ya om biar dapet 0.25-0.30 an?? Dan brp lilitannya

ya klo diameter (ID = inner diameter) 2.5mm sih kurang lebih 4-5 lilit gan, klo ID nya lebih besar lagi misal 3mm ya lebih dikit lagi lilitannya.

Kayfun Tootlepuffer lol

Re: Mengenai Ohm law

xlibrizx wrote:
xpro99 wrote:

1. ada, cari aja di google "pengertian hukum ohm"
2. hitungannya bukan lilitan, tapi panjang, diameter dan bahan kawat tersebut.
semakin besar diameter kawat = semakin kecil hambatan
semakin pendek kawat = semakin kecil hambatan
begitu juga sebaliknya.
3. berarti pakai regulated mod? knp mesti pusing, set watt/volt terendah terus naikin aja sampai ketemu yg pas.

ohm law itu sangat penting dipahami jika pakai mechanical mod atau unregulated mod yg tidak dilengkapi fitur safety.

udah baca thread ini http://indovapor.com/topic/26301/ ? kalau belum silahkan dibaca pelan-pelan sambil dipahami.

Makasi om penjelasannya, jadi boleh ya kita dari watt 1 trus coba" naikin terus sampe pas rasanya
Tapi om saya kurang paham maksut dari panjang diameter dan bahan kawatnya, maksutnya panjang selruh kawatnya atau panjang lilitannya? Asumsi dengan 5 lilitan setiap coil bukannya semua panjangbya sama ya  untuk jadi 1 coil?
Saya mau nanya lagi om kalau di rda saya kan ada 2 coil tuh , kalo  yang satu misalnya 4 lilitan yang satubya lagi 5 lilitan alis belang boleh ga?
Trus itu di mod saya ohmbya 0.50 itu gabungan dari 2 coil yang 0.25 0.25 apa memang masing" coilnya dapet 0.50 ohm? Maaf banyak nanya biar pinter wkwkwk makasi

ya boleh lah, kecuali situ pakai mech mod. hitungannya max power baterai, ada maximum ampere yg ga boleh dilewatin kalau ga mau baterainya meledak.

gini loh, hitungannya itu kan sebelum dililit bisa tau panjangnya berapa cm. dari diameter kawar (24awg 26awg 30awg) untuk tau besar kawatnya. terus kan ada khantal A1, SS316L, Ti, Ni200, N80, beda2 jenis kawat beda resistansinya.
umpama kawat 9cm bisa bikin 5wraps dengan kaki coil ngepas di atomizer 10mm (2x5mm, kan kakinya 2) inner diameter coil 3mm itu dapat ohm 0.2 (misal), kalau dibikin inner diameter nya 2 atau 2.5mm otomatis lilitannya nambah kan cuma ohm nya bakal tetap 0.2 selama kawat itu panjangnya ga berubah.

ya boleh aja, cuma ga bakal adil power yang sampai. pasti bakal lebih cepat panas sebelah, ntar jadinya kapas lebih cepat kering sebelah, bisa cepat putus sebelah. makanya harus imbang.

kalau dual coil dapat 0,50 ohm, berarti kurang lebih tiap coil nya itu 1 ohm. karena dibagi 2, klo 4 coil ya dibagi 4. misal pasang 4 coil masing2 1 ohm, ntar jadinya ya 0.25ohm. jadi kalau pengen ngejar resistan nya 0.25ohm di dual coil, bikin per coilnya 0.5ohm

kawatmu n80 awg24 kan? pakai atomizer apa? udah coba dual coil 6-7 lilit ID 2.5mm (klo atty 22mm, klo 24mm coba ID 3mm)

Keep vape to be safe.
Don't hurt your self by your ignorance!

My Instagram @bangdani92

Re: Mengenai Ohm law

Bahasa gampangnya gini .....

Yang namanya wire itu kan punya hambatan per mili meter.
Sama aja kayak air punya massa jenis per mili liter kan ?

Nah jadi hambatan coilnya itu tergantung dari panjang wire yang dipake buat dijadiin coil.

Coba download app vape tool deh. Cek linkny disini http://indovapor.com/topic/30379/genera … guideline/

-"Smoking is DEAD and the DEAD is the future. And the future is NOW."-


big_smile big_smile *Inspired By Rip Trippers Quote* big_smile big_smile

Re: Mengenai Ohm law

Uunnncchhh

Keep the secret and protect yourself
Follow me on Instagram, Ulnx_

Re: Mengenai Ohm law

ya boleh lah, kecuali situ pakai mech mod. hitungannya max power baterai, ada maximum ampere yg ga boleh dilewatin kalau ga mau baterainya meledak.

gini loh, hitungannya itu kan sebelum dililit bisa tau panjangnya berapa cm. dari diameter kawar (24awg 26awg 30awg) untuk tau besar kawatnya. terus kan ada khantal A1, SS316L, Ti, Ni200, N80, beda2 jenis kawat beda resistansinya.
umpama kawat 9cm bisa bikin 5wraps dengan kaki coil ngepas di atomizer 10mm (2x5mm, kan kakinya 2) inner diameter coil 3mm itu dapat ohm 0.2 (misal), kalau dibikin inner diameter nya 2 atau 2.5mm otomatis lilitannya nambah kan cuma ohm nya bakal tetap 0.2 selama kawat itu panjangnya ga berubah.

ya boleh aja, cuma ga bakal adil power yang sampai. pasti bakal lebih cepat panas sebelah, ntar jadinya kapas lebih cepat kering sebelah, bisa cepat putus sebelah. makanya harus imbang.

kalau dual coil dapat 0,50 ohm, berarti kurang lebih tiap coil nya itu 1 ohm. karena dibagi 2, klo 4 coil ya dibagi 4. misal pasang 4 coil masing2 1 ohm, ntar jadinya ya 0.25ohm. jadi kalau pengen ngejar resistan nya 0.25ohm di dual coil, bikin per coilnya 0.5ohm

kawatmu n80 awg24 kan? pakai atomizer apa? udah coba dual coil 6-7 lilit ID 2.5mm (klo atty 22mm, klo 24mm coba ID 3mm)

makasi bang inpohnya , btw saya pake goon LP 24 nih untuk atomizernya, jadi saya coba 6 -7 lilitan berapa cm om?

Re: Mengenai Ohm law

xlibrizx wrote:

ya boleh lah, kecuali situ pakai mech mod. hitungannya max power baterai, ada maximum ampere yg ga boleh dilewatin kalau ga mau baterainya meledak.

gini loh, hitungannya itu kan sebelum dililit bisa tau panjangnya berapa cm. dari diameter kawar (24awg 26awg 30awg) untuk tau besar kawatnya. terus kan ada khantal A1, SS316L, Ti, Ni200, N80, beda2 jenis kawat beda resistansinya.
umpama kawat 9cm bisa bikin 5wraps dengan kaki coil ngepas di atomizer 10mm (2x5mm, kan kakinya 2) inner diameter coil 3mm itu dapat ohm 0.2 (misal), kalau dibikin inner diameter nya 2 atau 2.5mm otomatis lilitannya nambah kan cuma ohm nya bakal tetap 0.2 selama kawat itu panjangnya ga berubah.

ya boleh aja, cuma ga bakal adil power yang sampai. pasti bakal lebih cepat panas sebelah, ntar jadinya kapas lebih cepat kering sebelah, bisa cepat putus sebelah. makanya harus imbang.

kalau dual coil dapat 0,50 ohm, berarti kurang lebih tiap coil nya itu 1 ohm. karena dibagi 2, klo 4 coil ya dibagi 4. misal pasang 4 coil masing2 1 ohm, ntar jadinya ya 0.25ohm. jadi kalau pengen ngejar resistan nya 0.25ohm di dual coil, bikin per coilnya 0.5ohm

kawatmu n80 awg24 kan? pakai atomizer apa? udah coba dual coil 6-7 lilit ID 2.5mm (klo atty 22mm, klo 24mm coba ID 3mm)

makasi bang inpohnya , btw saya pake goon LP 24 nih untuk atomizernya, jadi saya coba 6 -7 lilitan berapa cm om?

diameternya? coba 0,25 - 0,3 cm.

Read the RULE, follow the RULE, know the RULE, break the RULE!

Tootle Puffer

Re: Mengenai Ohm law

xlibrizx wrote:

makasi bang inpohnya , btw saya pake goon LP 24 nih untuk atomizernya, jadi saya coba 6 -7 lilitan berapa cm om?

9-10cm atau sekitar 3,5-4 inci, ngukur pake penggaris kan? ntar klo kaki coil kepanjangan kan tinggal potong. inner diameter coba bikin 3mm

Keep vape to be safe.
Don't hurt your self by your ignorance!

My Instagram @bangdani92

Re: Mengenai Ohm law

Btw kenapa harus "OHM sekian"
Kalau sepemikiran saya, lebih baik memperhatikan luas pemanasan Vs airflow Vs power.
Lebih "sederhana" dari pada harus....
"OHM sekian, kawat X gauge, berarti harus 20lilit" bikin>pasang>ga muat>mikir lagi>bikin lagi>gak enak/enak

Keep the secret and protect yourself
Follow me on Instagram, Ulnx_

Re: Mengenai Ohm law

nah, ane kabur dlu klo master percoilan indonesia udah angkat bicara. big_smile

Keep vape to be safe.
Don't hurt your self by your ignorance!

My Instagram @bangdani92

Re: Mengenai Ohm law

Cuss kerumah omkis dl, numpang rebuild lol

Keep the secret and protect yourself
Follow me on Instagram, Ulnx_

Re: Mengenai Ohm law

adhitp8 wrote:

Cuss kerumah omkis dl, numpang rebuild lol

lai, udah 1.5 jam belum nyampek juga kau. berangkat ke rumah awak apa ke rumah janda?

Natural selection will not remove ignorance from future generations.

Re: Mengenai Ohm law

KIOS3R wrote:
adhitp8 wrote:

Cuss kerumah omkis dl, numpang rebuild lol

lai, udah 1.5 jam belum nyampek juga kau. berangkat ke rumah awak apa ke rumah janda?

lol

Vaping Etiquette is What Vapers Say

Re: Mengenai Ohm law

adhitp8 wrote:

Cuss kerumah omkis dl, numpang rebuild lol

Bos bagi coil bos...