1

(1 replies, posted in Aksesoris)

tubagusfirmanmaulana wrote:

Malam suhu" minta pencerahan kalau ane mau nge airbrush mod therion ane gimana ya ?
Bakal terjadi hal aneh atau yg tidak di inginkan atau gimana ?

Asal tahu cara ngecat pakai airbrush yaa aman aja lol
Pastikan dipreteli dulu, jangan se mod nya di semprot

Btw, kalau tanya yang kayak begini, kayaknya lebih cocok di tips and trick deh

2

(17 replies, posted in Atomizer)

luciferknight20 wrote:

tp mending RDTA ato RTA gan?
budget 300rb kebawah aja lah big_smile

Kan diatas sudah ada yang bilang gan beberapa nama, cek aja dulu, jangan bingung dulu, coba cari tahu dulu beberapa nama yang sudah di sebutkan tadi.
Masukkan aja, cari single coil atty, evic vtwo itu gak gede banget powernya, battery life juga tergolong singkat, jadi usahakan pakai atty yang tidak terlalu menuntut power gede

3

(17 replies, posted in Atomizer)

1300 wrote:
putraramadhan76 wrote:

Kalau buat evic vtwo, ane setuju sama om 1300 diatas, sermin aja, pas juga 22mm, gak ada overhang

fuad omput. -_-

Kan nama id nya 1300 roll lol

4

(16 replies, posted in Atomizer)

xpro99 wrote:

iya ya, lupa juga sih detilnya. seinget ane gobmin lebih plong dan smooth. pengaruh deck kali ya. sermin deck nya lbh sempit kan.

Enggak sih, setara Single coil nya.
Kalau gobmin gak plong, cenderung ketat, tapi smooth.
Sermin lebih plong, dan smooth juga, tapi sedikit lebih smooth gobmin, gak berisik sama sekali airflownya gobmin, di bukaan berapapun, sedangkan sermin, kebawah setelah setengah mulai agak berisik, tapi setengah keatas kira - kira sama lembutnya.

5

(17 replies, posted in Atomizer)

Kalau buat evic vtwo, ane setuju sama om 1300 diatas, sermin aja, pas juga 22mm, gak ada overhang

6

(7 replies, posted in Mechanical)

irfan.ghoni20 wrote:

permisi suhu, ane newbie mau nanya, vapor ane pico squeeze 75w gak mau firing, cuma kedap kedip aja lednya kalo mau firing , mohon penjelasannya suhu !?

Gak ada tulisannya gitu di layarnya ?!?

7

(23 replies, posted in Atomizer)

kitamura91 wrote:
putraramadhan76 wrote:

Oh iya, sampai lupa, saran rta yaa?
Kalau ane pribadi pasti vote sermin 22, simpel, cakep, flavor enak, cukup ngebul, murah, gampang buildnya, gampang wickingnya, apa lagi yang mau dicari dari rta kan? big_smile con nya mungkin cuma kapasitasnya aja yang cuma 2.5ml, kalau yang chain vape mungkin kurang banyak, tapi ane pribadi rela mengorbankan kapasitas demi flavor.

Selain itu, ane vote gobmin v3 juga, performanya setara lah sama sermin 22, paket penjualannya juga dapat lebih banyak, cuma desainnya kurang cakep menurut ane.

Selain itu ada mage rta, ngebul, flavornya enak menurut ane, cuman satu - satunya con ane buat mage rta itu di wickingnya, sensitif banget, kalau wickingnya gak pas rentan banget leaking (yaa kayak kebanyakan rta sih sebenernya, cuma yang ini lebih unforgiving)

om pake sermin 22 wire nya apa? ane pake round wire 24awg ID 3mm renggang kok hambar ya. apa sermin ini optimalnya dgn wire gede macem clapton?

Coba cek review sermin ane aja gan

8

(16 replies, posted in Atomizer)

xpro99 wrote:
adhitp8 wrote:
xpro99 wrote:

. kalau dari kedua itu ane ga milih, lebih suka pakai serpent mini/the troll rta. battlestar rta juga oke.

Kalau harus milih diantara dua itu pilih mana om?

@TS
Kalau belum punya serpent mini, boleh juga tuh dicoba. Saya aja "gagal move on" dari serpent mini..
Cuma lagi nyaman aja sama yang baru lol

aku pilih Emma Watson kakak lol
klo dari kedua itu ya saya pilih baby beast, cuma ya ga buat "flavour chaser" juga om. haha


rats102 wrote:

Serpent mini udah pernah nyoba, untuk flavour memang cukup bagus, tpi tarikan nya agak kurang plong kyk merlin mini, mungkin karna AF nya ga segede Merlin mini dan ane suka ngerasain rasa aneh di Serpent mini tuh.
kalo di suruh milih ga tau juga milih yg mana, tpi untuk The Troll dia build decknya di tengah ya kyk Mage GTA?

mage gta itu single coil, mirip serpent mini lah. the troll itu mirip velocity deck post nya cuma nyatu kiri dan kanan. cek diyoutube aja. mau gampang wicking ya goblin mini v3, airflow lbh mendingan daripada sermin.

Mending ini maksudnya apa yaa? Kalau smooth iya sih lebih lembut gobmin, tapi kalau plong masih plong sermin ah kayaknya roll

9

(10 replies, posted in Mechanical)

fvckpolice_ wrote:
putraramadhan76 wrote:

Yang paling signifikan sih dari feel nya, yang magnet lebih lembut throw nya dibandingkan spring, umurnya juga hampir gak terbatas (selama gak kenapa - kenapa, ini bakal jadi con), gak kayak per yang lama - lama bakal berkurang springyness nya. Tapi, magnet lebih rentan rusak, kalau jatuh bisa pecah, meskipun tergantung kualitas magnet nya, tapi ada banyak cara magnet bisa kehilangan magnetism nya. Selain itu biasanya tiap mod punya desain magnet yang beda jadi bisa aja bakal susah nyari spare nya kalau modnya gak umum. Jadi kalau mau yang lebih kuat, pilih per, apalagi kalau suka teledor. Tapi kalau bisa jaga barang, ane lebih menyarankan magnet, beberapa mod yang tombolnya magnet yang pernah Ane coba lembut semua throw nya.

jadi kalo dari segi firing mah sama aja ya om ?
hal apa aja yg bisa bikin magnetism ilang om ?

Iya sama aja, yang menentukan firing itu bahan dan desain.
Yang ane ingat sih jatuh, tapi ada beberapa penyebab lain juga cuma ane gak begitu ingat

kitamura91 wrote:
putraramadhan76 wrote:
masboy wrote:

- bener itu dari ebay lewat http://ebay.blanja.com/

- bener harga segitu ga pake bongnya.

- bener juga mending pake regulated atau yang kecil2 itu apa ya namanya "icare" kah?

Iya, icare juga bagus, kalau mau yang premium bisa juul, banyak lah pilihannya.
Bagi ane proteus ini bagus kalau buat temen asrama gitu yaa, beli patungan, pakai bareng, buat penggunaan pribadi kemahalan sih menurut ane, customisasi nya juga kecil kan


icare, atau juul itu maintenance nya gimana yak? ane lupa ada yg bisa rebuilt pake 28awg kan ya? pembersihan nya gimana? kan built-in batt. satu lagi, liquid yg dipake nic 3-9mg ga berasa kan ya? nah 12-24mg di indonesia beli dimanaa?

Gampang kan, tinggal pakai, jangan jatuh, jangan kena air, baterainya kalau habis di charge, gitu - gitu aja kan.
Soal rebuild sih gak ane sarankan, device kayak gitu sih di desain buat makai coilhead pabrikan, kalau juul makai pod. Gak mesti kok, cuma kalau juul kan gak ada pilihannya, semuanya 50mg seingat ane, kalau icare lebih bebas, tapi kalau gak biasa makai nic tinggi yaa 9mg juga bakal kerasa sih, kalau pengen nambah nikotin yaa tinggal tambahkan sendiri, tapi jangan naik banyak langsung biar rasanya gak berantakan, misal punya juice 3mg, naiknya ke 6 jangan 9

11

(36 replies, posted in Atomizer)

ombotak wrote:
putraramadhan76 wrote:
Enyas wrote:

leaking? Punyaku nggak leaking lho, wickingnya yg kurang kayaknya.

Sepertinya yaa lol
Mage emang sensitif wickingnya, agak terlalu efektif menurut ane, ketipisan sedikit aja pasti leaking. Jadi bener, mesti nemu wicking yang pas dulu kalau mau bebas leaking

Bener om, harus nemu wicking yang pas di mage biar bebas leaking. Pernah sekali buat n ga leaking n dapat flavournya tapi pas ganti kapas eh kumat lagi. Mungkin mage tidak ditakdirkan untuk saya hahahhaa

Yaa gak gitu dong, coba di replikasi aja lagi, kalau udah sempat bisa yaa jangan salahkan atty, pernah berfungsi kan? roll

12

(36 replies, posted in Atomizer)

Enyas wrote:
ombotak wrote:
laurensiusluis wrote:

Gratz , soal posisi coil jgn lupa diperhatikan

Dan setelah ribet soal wicking karena mage rta gampang licking, akhirnya saya pensiunkan rta mage hahahaha

leaking? Punyaku nggak leaking lho, wickingnya yg kurang kayaknya.

Sepertinya yaa lol
Mage emang sensitif wickingnya, agak terlalu efektif menurut ane, ketipisan sedikit aja pasti leaking. Jadi bener, mesti nemu wicking yang pas dulu kalau mau bebas leaking

13

(5 replies, posted in Batre Mod)

Kan ada scratch and check code nya, di cek aja

Rata - rata rda China main di harga segitu kok gan, mulai Druga sampai freakshow mini, coba aja lihat - lihat toped dulu

15

(10 replies, posted in Atomizer)

Augie wrote:
putraramadhan76 wrote:

Msh warna warni itu di heat treated dulu warna asli titanium emang begitu, coba aja kata omhas itu
Emang yang alpine beli harga berapa? Kotaknya gimana?

Kotaknya sih kaya yang authen di web.

Kalau 650 yaa harusnya aman sih, kalau ragu, coba aja kirim email ke syntheticloud

16

(5 replies, posted in Batre Mod)

Bisa aja, tapi emang ngapain mesti beli mod lagi? Cuma buat di cangkok chipnya

RDA yang eksklusif menggunakan top airflow saat ini sangat sedikit sekali yang beredar di pasaran. Padahal RDA jenis ini menawarkan beberapa hal yang tidak ditawarkan oleh RDA lain, salah satunya adalah leaking resistant yang cukup tinggi. Salah satu RDA top airflow yang masih tergolong baru (rilis awal tahun lalu) adalah Aeolus Lite. Meskipun seri Aeolus adalah salah satu RDA pertama yang membuat top airflow menjadi populer, saat ini sudah mulai tidak terdengar lagi gaungnya di tengah gempuran RDA baru dengan deck dan airflow yang lebih besar. Apakah dengan harga yang cukup mahal dan pilihan warna yang beragam RDA ini masih dapat bersaing dengan beberapa RDA baru lainnya?

https://s29.postimg.org/w3faedo9z/IMG_20170210_050743_621.jpg

What's in The Box?
https://s21.postimg.org/72s7bujuv/IMG_4807-01.jpg
https://s17.postimg.org/qyob2jde7/IMG_4802-01.jpg
RDA ini datang dalam kotak hitam berlogo Syntheticloud dengan flip magnet yang simpel. Di dalamnya terdapat si Aeolus Lite beserta matching driptip, dan chuff cap beserta baut dan o ring cadangan, tapi anehnya tidak terdapat obeng di dalamnya, tapi karena RDA ini menggunakan flat head screw saya pribadi tidak bermasalah dengan hal ini, meskipun untuk harga yang dipatok, a screw driver would be nice.

Desain
Ikonik, itu satu kata yang terlintas di pikiran saya ketika membayangkan desain dari RDA ini. Sama seperti Hexohm dan Tugboat RDA dengan logo kapalnya, Aeolus Lite masih membawa design language yang sama dengan dua pendahulunya, dan itu saya rasa nilai lebihnya bagi sebagian orang. Bagi yang menyukai desain bertingkat dan bertumpuk seperti ini, it's hard to beat. Saya pribadi sangat menyukai desain RDA ini, simple and classy, dengan sentuhan engraving logo aeolus kecil yang terdapat di topcap RDA ini membuat desainnya tidak rame, which is a plus. RDA ini menggunakan driptip 510 yang berarti cocok digunakan dengan berbagai macam aftermarket 510 driptip lainnya di pasaran.
Desain top airflow membuat leaking di RDA ini hampir tidak mungkin (kecuali dibalik), meskipun jika overdrip tetap akan terkena gurgling & spitback. RDA ini didesain untuk dual coil only. Pengaturan airflow-nya menggunakan semacam ring yang tertanam di topcap. Top airflow yang secara tidak langsung mengurangi ukuran chamber ditambah dengan diameternya yang hanya 22mm membuat RDA ini berpotensi untuk menghasilkan flavor yang diatas rata - rata. Meski begitu, perlu saya ingatkan, karena kurangnya grip di bagian airflow control ring-nya, mengatur airflow di RDA ini bisa cukup menyulitkan, terutama karena o ring di RDA ini cukup ketat.
https://s17.postimg.org/aeefdcln3/IMG_4803-01.jpg

Build Quality
RDA ini terasa ringan karena selain deck-nya (yang terbuat dari stainless steel), RDA ini terbuat dari anodized aluminium, meskipun secara finishing RDA ini bisa saya bilang tanpa cacat, tapi karena tidak terlalu berat, RDA ini sekilas memberikan kesan murah, meskipun sebenarnya tidak. O ring di RDA ini ketat, sangat ketat, terutama ketika masih baru, yang merupakan poin tambah buat saya. Bagi saya ketat lebih bagus daripada longgar, IYKWIM. Satu komplain saya adalah, salah satu o ring di driptip bawaan saya sedikit terkelupas, meskipun disediakan cadangan dan masih berfungsi dengan normal, saya berharap RDA yang saya beli datang dengan sesempurna mungkin.

Deck
Deck RDA ini cukup kecil (sekitar 20.9mm), dengan juice well yang tidak terlalu dalam juga (sekitar 4mm), anda akan cukup sering dripping di RDA ini. Post-nya juga cukup jadul, 3 post with split center post membuatnya sedikit lebih practical for dual coil setup dibandingkan traditional 3 post seperti Tugboat (V1&V2) dan Freakshow Mini, meskipun tidak semudah velocity post. Post Holes nya juga cukup besar, clapton & fused clapton bisa terpasang dengan mudah di RDA ini. Simple RDA to build kalau anda sudah punya pengalaman building yang cukup, buat newbie mungkin perlu berlatih terlebih dahulu sebelum bisa dengan mudah memasang koil di RDA ini. Dengan flat head screw yang cukup besar, selain mudah menemukan obeng yang cocok, model baut ini juga lebih tahan terhadap stripping terutama jika dibandingkan dengan allen head screw.

Airflow
Ngebul-able. Airflow RDA ini jika dibuka penuh dan menggunakan chuff cap bawaannya layak diikutsertakan ke cloud chasing competition, very little resistance. Bagi anda yang menyukai draw yang lebih lembut dan sedikit restricted, close down your airflow and it will deliver. Airflow-nya lembut di setiap bukaaan dan karena posisinya diatas, sensasi yang diberikan cukup unik, 80 watt, driptip bawaan, dengan airflow ditutup setengah memberikan saya uap yang hangat, diluar dugaan karena dengan airflow yang cukup sempit saya pribadi mengira akan mendapatkan uap yang panas, topcap-nya juga menjadi tidak terlalu panas karena efek top airflow tersebut.

Tips
- Driptip aluminium bawaannya yang meskipun pendinginannya cepat, tapi jika konstan dipakai chain vape akan terasa panas, ganti dengan driptip 510 dengan yang berbahan kayu atau delrin untuk mengatasi masalah ini
- Basahi semua o ring menggunakan juice agar tidak terlalu ketat, terutama di bagian airflow control ring-nya agar mudah dioperasikan.
- Masukkan obeng ke salah satu lubang airflow dari bawah dan dorong keatas untuk melepaskan airflow control ring, seandainya anda ingin menggunakan chuff cap bawaannya
- Pastikan bagian bawah koil tidak tertutup kapas agar udara dapat dengan maksimal berinteraksi dengan koil nya dan pendinginan koil dapat berlangsung dengan optimal.
- Posisikan bagian teratas koil sedikit diatas bagian teratas baut post, hal ini agar koil dapat berada sedekat mungkin dengan airflow holes untuk pendinginan dan flavor yang lebih optimal
- Clapton 26/32 Kanthal A1, ID 2.5mm, 6 lilit, 0.28 Ohm, 80 watt, dengan airflow ditutup setengah sejauh ini memberikan performa maksimal buat saya
- Untuk flavor maksimal, gunakan driptip dengan bore yang kecil

Berikut ini beberapa gambarnya :

https://s24.postimg.org/p4gy7qunp/IMG_4796-01.jpg
https://s23.postimg.org/3nr8gs8gb/IMG_4801-01.jpg
https://s16.postimg.org/oemcu252t/IMG_4809-01.jpg

Kesimpulan
Dengan harga yang berada di kisaran 400k-600k untuk sebuah RDA 22mm dengan deck yang jadul mungkin terdengar cukup mahal. Tapi kalau anda menyukai practicality and functionality dari top airflow, desain Ikonik Aeolus, ingin tampil beda dengan desain atomizer yang sedikit penggunanya, menyukai pilihan warna yang beragam, serta performa di atas rata - rata (dengan build yang tepat), Aeolus Lite bisa menjadi pilihan yang pantas untuk dipertimbangkan. Bagi saya pribadi, RDA ini bukan merupakan pembelian yang saya sesali.

Sekian review singkat dari saya, semoga bermanfaat, selamat pagi.

18

(10 replies, posted in Atomizer)

Msh warna warni itu di heat treated dulu warna asli titanium emang begitu, coba aja kata omhas itu
Emang yang alpine beli harga berapa? Kotaknya gimana?

19

(9 replies, posted in Atomizer)

Bagus Kurniawan wrote:
putraramadhan76 wrote:

Mirip limitless v1 sih siluet nya

Iya om tapi yang bedain mungkin di airflow nya.. soalnya ad air flow utk cloud dan flavour nya.. utk lebih jelas ad reviewnya om di youtube

Ini aja udah jelas kok penampilannya gan big_smile
Makasih reviewnya btw, semoga yang minat bisa terbantu karena reviewnya

20

(9 replies, posted in Atomizer)

Mirip limitless v1 sih siluet nya

21

(255 replies, posted in General Discussion)

er_monk wrote:

http://vochipset.com/downloads/

noh yg nyari firmware, jangan pake reekbok

UP, buat yang dagger nya bermasalah bisa dicoba dulu

22

(6 replies, posted in General Discussion)

Coba freakshow mini deh, beliin driptip yang kece, bakal kece harusnya jangan lupa di matching kan sama modnya

23

(10 replies, posted in Atomizer)

Di spare nya gak ada?
Bisa aja warna warni karena di heat treated dulu itu. Punya lush plus juga titanium tapi gak warna warni begitu, titanium emang aslinya gak warna - warni

24

(7 replies, posted in Atomizer)

adhitp8 wrote:

Gak pake photobucket lg om?

Males, susah euy masuknya dari hp, ini lagi nyari - nyari alternatif lain, banyak ternyata

25

(2 replies, posted in General Discussion)

stefanus.eric87 wrote:

Dear mastah,  Nubie membuat trit yg kedua nih.. Mau bertanya

Klo kita Belajar build di deck Rda2 clone yg beredar apakah akan sama ktika nanti build di rda Authenticnya?

Apa yg membedakan dari clone dan authenticnya? Apakah spare partnya berbeda sgt jauh?

Mohon dibenarkan apabila ada istilah yg salah disini...

Terima kasih

Clone kan tujuannya meniru, jadi biasanya bakal sama deck dan cara buildnya. Kebanyakan clone itu beda di detail aja, kayak kualitas threadnya, dapat apa aja dalam kotak, bahan yang dipakai, packing, build quality, yaa seperti yang om xpro99 bilang diatas, tapi overall sih sama aja.
Soal spare part, asal clonenya sama mirip banget sama authenticnya harusnya bisa sampai saling tukar part, misal post positifnya, kalau clonenya bagus banget, kalau post positif keduanya ditukar, harusnya bakal pas.
Kalau saran ane, beli clone atty mahal aja, kalau atty clone atty murah, mending nabung dikit buat beli authenticnya kan? Lagian beli clone atty mahal kan contohnya bagus, biasanya clonenya biasa. kalau clone atty murah contohnya aja biasa, gimana clonenya kan?