Hello para suhu Vape skalian.
Saya mau share link nih buat cover story post saya. Jadi mohon dibaca dulu. Ini linknya :
https://www.instagram.com/p/B6rf5ivHeYk … klt76eqtxm

Jadi beritanya masih belum lama, kira2 bln Des 2019 kemarin kejadian dan kasus masih sama tentang juul tapi bukan massal spt yg terjadi di Amerika kemarin. Gimana menurut pendapat suhu sekalian ttg cover story tsb?

Then, ada tips2 apa supaya kita tahu barang yg dibeli bener2 original (dalam artian liquid) atau dari trusted seller? Apa dari sudah cukai saja sudah cukup membuktikan klo barang yg kita beli original?
Sepengalaman saya sih, pernah beli barang di offline store lokal di kota saya & kemudian saya cek harga liquid tsb di online store ternyata harga jual di online store agak miring, selisih 35rb dan online seller tsb adalah trusted seller. Ya sempet bertanya2 sih apa barang tsb barang palsu, ga mungkin juga kan kita tanya barang tsb asli/palsu.

2

(1 replies, posted in Pod system)

Klo ada mau replace langsung aja gan ke bag tips 'n trick dengan judul Smok Device Replacement.
Syaratnya ga boleh lebih dr 6 bulan dr tanggal transaksi

Oh nice info suhu, brarti lihat dari warna liquid aja ya brarti..
Soalnya kok rasanya kental bgt nih liquid, sempet curiga kapasnya gosong apa gmna ya tapi warna liquid masih sama kuning2 gold gitu sih..
Cuma yg buat bingung itu coil dari Smoknya, coil subohm 0.3 ohm tapi rekomen wattnya 10-15w dan saya juga ga pernah melebihi rekomendasi watt dari Smok tsb.

Hello para suhu sekalian.
Mohon bimbingannya dong.
Saya lagi bingung nih, jadi device yg saya pakai Smok Fetch, dengan coil terbaru 0.3 ohm tapi ane pake di salt nic 25mg Nkd100 Euro Gold, main di 12w.
Tau kan rasanya, persis kaya Marlboro Putih dengan tambahan manis madu di inhale. Nah, gimana ya cara membedakan antara kapas yg gosong/sudah waktunya ganti coil dengan yg masih normal? Soalnya saya rasa kok agak mirip antara rasa virginia tobacco sama rasa kapas gosong.
Emg sih cartridge dgn liquid ini jarang saya pake, karena klo kepingin aja baru pake ini cartridge. Kira2 sudah hampir 1 bulanan coil ini cuma pemakaiannya jarang2.

Update (1/1/20) :
Cartridge Uwell Caliburn sudah saya terima dengan selamat dan cuma bayar 20rb utk kurir dari kantor pos.
Barang datang telat sekitar 2 minggu dari tracking yg seharusnya sudah ada di Indo tanggal 9/12 tapi telat sekitar 2 mingguan dengan alasan barang masih antri di bea cukai Indo.

@Bosku Ciberus :
Ya suhu, kaget bgt dengan after sales uwell yg mau replace cartridgenya tanpa ruwet2, hehehe. Luar biasa emg uwell..
Semoga dapat membantu user lain supaya tidak khawatir jika mendapat barang cacat produksi.

Hello Agan2 Sekalian.
Di sini saya mau coba share pengalaman saya mengenai device yang diganti secara free alias gratis sampai dengan ongkir2nya langsung dari pabrik di China. Jadi yang saya maksudkan di sini tidak perlu khawatir jika sampai mendapat barang cacat produksi atau misal dalam waktu pemakaian produk ada kerusakan, tentunya jika dalam masa garansi atau dapat konsultasikan langsung dengan pabriknya. Dan tentunya barang yang dibeli harus Oten semua sudah dicek & diverifikasi.

Ada 2 Replacement di sini yang saya klaimkan.
1. Caliburn Koko Cartridge 1.2 Ohm. (Barang sudah terkirim tapi belum saya terima)
2. Smok Fetch Glass Blue. (Barang sudah saya terima)

Oke, yang pertama issue yang saya alami dari Caliburn Koko Cartridge yang saya beli dari marketplace online lokal adalah leak terus dari airhole. Waktu pengisian pertama langsung leak, dari airholenya gitu. Sempet saya usahakan pake tissue yang digulung dan saya masukkan ke airhole untuk menahan leaknya. Dan ternyata berhasil tapi cuma sebentar, abis berhenti saya coba pake dan waktu mau direfill leaknya tidak berhenti meskipun saya usahakan dengan tissue. Jujur saya ga ngecek kalo yg ini, saya ga tau ada garansi ga utk cartridgenya tetapi tetap saya komplainkan ke uwellnya. Dan ternyata after sales dari uwell ini menurut saya sangat2 bagus dibanding dengan Smok. Jadi setelah saya email, dalam hitungan jam langsung dibales, dia minta bukti2 beserta foto leak dan darimana barang tsb dibeli, setelah kirim2 bukti & foto, tanpa babibu langsung dia ganti free tanpa bayar ongkir sekalipun, malah saya ditanya mau dikirim cartridge yg mana, Caliburn/Koko. Tujuan saya awalnya memang mau coba cartridge Uwell Koko di Caliburn karena kedua cartridge tsb kompatibel utk dua device tadi. Akhirnya saya pilih cartridge Caliburn dengan pertimbangan takut terjadi issue lagi dengan cartridge Koko karena pada saat itu Koko masih baru launching.

Kedua Smok Fetch yang saya beli juga dari marketplace lokal. Awal pemakaian ga ada masalah, semua berfungsi dengan normal. Justru issue yang terjadi adalah setelah saya coba menggunakan RBA Smok Fetch ini, kalo pake occ dari awal ga ada masalah sama sekali dan device ini sudah saya pakai sekitar 1 bulanan. Dari coil awal pabrikan 0.6 ohm coil awal penggunaan sudah short (ada tulisan pada layar atomizer short). Saya pikir mungkin coilnya yang cacat produksi, setelah saya ganti dengan pre-build coil lain tetap sama. Dan issuenya muncul setelah coba pakai RBA tadi. Layar tiba2 jadi blank, tapi masih tetap bisa firing, cuma ga bisa gonta ganti watt kan? Nah, setelah itu saya coba komplainkan ke pihak seller, dimana ada toko fisiknya di kota saya, cuma sangat disayangkan after sales dari pihak seller kaya cuci tangan gitu deh, paling ga setidaknya bantuin kasi tau cara2 replacement ato gimana gitu. Nah, akhirnya saya googling, lihat di webnya baru tau klo Smok menjamin Devicenya 6 bulan setelah transaksi kalau ada apa2 diganti baru sama dia.

Caranya :
Buat ID utk login masuk ke website officialnya.
Setelah itu klik 3 strip di bagian atas kiri.
Masuk menu profile
Cari tab 'After Sales' kemudian klik Contact Smok support, pilih other countries.
Ikuti S&Knya.
Setelah itu tunggu balesan dari Smoknya.
Abis gitu nanti dikasi free voucher + ongkir seharga device
Bli device yang sesuai.
Tunggu kiriman sampai.

Bisa juga by email ke support@smoktech.com, cuma agak lama balesnya mungkin dkarenakan banyaknya email yg masuk dan mungkin juga lebih susah balesnya. Saran saya mending lewat web officialnya karena ada notif'nya kalo di web giliran siapa yg harus bales (cth : CSR Need Reply/Customer Reply). Sepengalaman saya by email sekitar 3 harian balesnya, klo website official 1 hari tapi balesnya cuma 1x aja.

Saya beli Smok Fetch tipe Acrylic dan setelah 1 minggu pengiriman, sampai dengan selamat tanpa bayar apa2. Untungnya juga firmwarenya versi terbaru v.1.1.5, sebelumnya yg tipe glass yg saya dapat itu versi 1.1.0. Saya juga bertanya dengan CSnya, bagaimana jika sampai barang yg saya beli ternyata juga cacat produksi, dia bilang tetap dcover sampai 6 bulan masa garansi.

Semoga pengalaman ini bisa berguna bagi agan2 sekalian. Jujur, saya awal juga sempat kecewa khususnya dengan Smok, tapi untungnya ternyata masih bisa diganti.

7

(4 replies, posted in Pod system)

Gan, mohon info nih..
Sdh pake berapa lama ya utk reviewnya aegis boost ini?
Dan kira2 ada info ga mengenai rata2 umur coil aegis ini?
Ini saya pake sekitar 3 harian kok ada penurunan flavour ya..
Manis & rasanya agak berkurang dibanding yg awal2 pake.
Saya pake dengan jazzy bobba liquid, 0.4 ohm, dengan range watt 30-33w, AFC dbuka 1/3. Saya cuma pake malam aja, pagi - sore biasanya pake caliburn..

8

(47 replies, posted in Cartomizer)

Done all s&knya gan..
IG : alvin_nyotowijoyo

Sore agan2 sekalian..
Mau tanya pendapatnya suhu2 sekalian..
Kira2 boleh ga kita subohm dengan salt nic? Tentunya dengan watt yg rendah..
Pengalaman ane sendiri sih, ane baru coba sekali dengan device smok fetch ane..
Jadi ada coil baru semenjak launchingnya smok fetch tsb, coilnya 0.3 ohm dengan rekomen watt 10-15w. Awalnya juga sempat ketipu, ane pikir nih coil bwt freebase tp ternyata setelah tanya yg jual ternyata utk salt nic, padahal klo dilihat dari teorinya kan di bawah 1.0 ohm kan jelas utk freebase.
Dan cerita pendeknya setelah ane coba dengan saltnic nkd100 euro gold 35mg, flavournya bener2 mantep, berasa manis madu di inhale, waktu exhale rasa virginia tobacconya keluar, sampai rasa pait2nya juga ada, mirip bgt sih rasanya sama m*rlb*r* g*ld/l*ght.
Jadi menurut agan2 sekalian bagaimana? Ada saran max watt klo subohming salt nic?

Salam para suhu sekalian..
Ane mohon pencerahannya dong mengenai perawatan sehari2 aksesoris2 vapor yg tepat itu gimana sih..
Baru2 ini coba liquid vanillalicious by emkay, ane pake kan di smok fetch ane di pod nord ane..
Cuman setelah coba nih liquid ane ga seberapa suka karena terlalu eneg, mau ga mau mesti ane buang itu liquid 'n ane ganti dengan liquid yg lain.. Nah ane sudah cuci podnya 2x dengan sabun sleek tapi baunya kok tetep aja kuat ya gan?
Atau sabunnya yg harus diganti?
Semisal langsung diisi dengan liquid lain setelah disabuni meskipun masih ada baunya apa rasanya ga kecampur?
Thanks bantuannya suhu..

CIBERUS wrote:

Pod dikasih 2 biji, 1 untuk Nord coil (warna transparan) 1 lagi untuk RPM coil ( warna hitam ), Kapasitas pod nord dan RPM sama yaitu 3.7ml mungkin berbeda sedikit kalau menggunakan coil nord/RPM series yang lain, 3,7ml dihitung menggunakan coil bawaan.
https://i.imgur.com/d9kJPQ6.jpg

Pod menggunakan material PCTG,yang biasanya di pakai untuk food packaging dan kosmetik yang mahal, keunggulan PCTG menurut web SMOK adalah keamanan, anti korosi dan perlindungan terhadap sinar UV yang mengakibatkan perubahan rasa pada liquid.
https://i.imgur.com/L790UUz.jpg


Driptip Fetch modelnya bundar, menurut saya lebih nyaman driptip fetch dibanding RPM40, driptip tidak bisa di ganti2.
https://i.imgur.com/gKGeesx.jpg
https://i.imgur.com/OTx2mN6.jpg

RPM coil juga ada bermacam macam yaitu, Mesh 0,4 ( yang di sertakan dalam kit ), Triple coil 0.6 ohm , Quartz 1,2 ohm, SC 1 ohm dan RBA coil ( Masih dalam pembuatan, ntar kalo ada saya update di sini ). Untuk pemasangan coil gampang banget tinggal di dorong saja ke pod.



Note lagi, jangan lupa biarin liquid menyerap 5 menit sebelum di vape.
https://i.imgur.com/KgOL2rB.jpg
Oh ya, seal karet rada susah ditutup rapat karena terhalang dengan magnet disisi2nya, untuk yang jarinya besar bisa pake obeng ato kunci untuk menekan seal.




Test setup:

RPM Coil 0.4 ohm mesh.
Nord Coil DC Regular 0.6 ohm.
AQUA Sweets, Sour Melon, 50MG.
https://i.imgur.com/v90RHU0.jpg

RPM Coil performa di @ 25W bagus, Flavor di terjemahkan dengan baik layering dari manisnya semangka, lalu disambut dengan rasa kecut, manis permen lalu melon di akhir exhale, TH nonjok, Vapor banyak untuk ukuran 25W, angetnya vape
agak kurang karena airflow lebih ke DTL.Mau agak panas tinggal naikan watt, RPM coil ini mampu dichainvape di 40W, cuman sayanya aja yg ga kuat kl 40W pake salt 50mg atau tutup airflow yang di dekat tombol on off pake isolasi big_smile


Nord Coil DC Regular 0,6ohm, coil ini merupakan coil favorit saya di varian Nord karena selain irit, flavor juga enak, di Nord ini saya pakai 15W sudah cukup enak, flavor layer2 dapet cuman cenderung rasa kecut lebih keluar di bandingkan RPM mesh coil, TH rada alus, vapor berkurang, angetnya lebih hangat Nord karena chimney nord lebih kecil ketimbang RPM coil, draw lebih ke restricted DTL kalo airflow open semua.


Baca juga review RPM40, untuk lebih bisa menentukan pilihan smile

http://indovapor.com/post/252901/#p252901


Singkatnya:

https://i.imgur.com/gq5i31V.jpg

The good:

+ Variable watt
+ Good performance coil
+ RBA deck ( masih belum keluar )
+ Ada proteksi anti liquid di mod untuk proteksi batre
+ Good design
+ Good build quality


The bad:

- Seal karet agak susah ditutup rapat.
- Tidak ada AFC.

Special thanks untuk SMOK yang telah mengirimkan Fetch mini kit ini untuk saya review smile

Wah gila cpt bgt gan dpt barangnya, saya juga sdh bli dari luar ini barang, tp masih lama datangnya..
Btw, gimana dengan masalah liquid yg harus dibersihkan di airhole selesai dipake sperti RPM40? Apa masih sama di Fetch ini?
Sama mau nambahkan aja sih gan, di youtuber ada yg bilang kalau Smok Fetch ini lebih gampang bwt atur airflow (tapi tetap manual) yaitu dengan cara ditutup pake jempol waktu mau ngevape di bagian side airholenya & flavour jd lebih kerasa apa benar ya? Terus klo kita ngevape juga harus 1 model, dimana bagian side airhole harus menghadap ke kita dan layar menghadap ke depan, supaya liquidnya tetap kena ke kapas, karena klo misal kebalikan cara kita ngevape dengan liquid yg sudah sedikit bisa2 dryhit, apa itu juga benar?
Yang ketiga, saya lihat perbandingan di youtube, si youtuber bilang klo Smok Fetch ini lebih flavour-wise dibanding saudaranya RPM40, bagaimana klo flavour dibanding si RPM40?
Yang terakhir, coil RPM dengan coil Nord bawaan lebih kerasa mana gan utk freebase? Dan utk coil saltnic rekomen coil yg mana? Thanks infonya gan..

12

(24 replies, posted in AIO Kits)

CIBERUS wrote:
alv.4lv888 wrote:
CIBERUS wrote:

Mungkin dia maksud terlalu kuat TH kl dipake DTL karena airflow gede.kl ini sih tergantung ama orangnya kuat apa engga
RPM coil 0.4 saya pake 25-20W sudah cukup pas menurut saya, airflow juga saya tutup pake isolasi sebagian, mungkin tinggal 1/2cm masing airflow. Itu lebih cocok menurut saya jadi, vapor lebih anget meskipun pake cuman di 25W.

1.0 ohm itu memakai coil dari nord, sudah sering saya review mulai dari trinity alpha,novo2,mico itu semua pakai nord, flavor bagus, vapor juga bagus, saya demen banget sama 1.0 ohm dc itu lebih enak dari mesh nord coil.
Nord coil jeleknya cuman 1 mungkin liquid abis sekitar 20-30ml pasti rasanya udah ada bau2 gosong gitu, sedangkan coil RPM lebih awet ini keknya punya saya udah sekitar 50ml-an baru keluar bau2 gosongnya.

note lagi, liquid yang di pake cream iv, liquid jg pengaruh ke awetan coil, biasanya yg manisnya over lebih cepet ngerusak coil.

Ic2, masuk akal skali jwbannya gan..
Satu lagi gan, d review cloud theorem, disebutkan jga issuenya ada leak, tapi saya kurang tau apakah RPM40/Nord coil, apa benar?
Kira2 brp gan skor utk Smok RPM40?


leak itu bocor, rasanya gak pas di sebut leak, biasanya bocor itu kalo pod/tank ga ngapa2in diberdiriin trus bocor.
karena yang nyebabkan bocor tadi sisa kondensasi yang dia ga bersihkan ngumpul semua dibawah,trus ditaruh dengan posisi tidur, selama rutin di bersihin sisa kondensasi ga ada leak koq.

Score dengan isolasi+rba 9, dengan isolasi 8, tanpa isolasi 7 tongue
RBA masih belum keluar, isolasi = afc big_smile

Gan.. Saya sdh bli ini AIO, bru pake 6 harian.. Flavour klo menurut saya oke tp ga wah, vapor productionnya emg bagus bgt.. Btw, saya pake ada kok ada issue leaking ya gan..
Saya pakenya di coil RPM40, nah awal2 pake ga ada masalah sih, cma bbrp hari ini pake baru kerasa suka leak ini AIO..
Jadi kan saya kadang abis pake liquidnya tuh ga sampe abis, kira2 dari tengah kapas itu masih naik lagi sekitar 2mm, nah kan biasanya saya suka bungkus itu pod dengan tissue, maklum ane bersihan orgnya gan.. Dan saya biasanya juga jarang pake itu RPM40, klo ga di rumah ga saya pake.. Otomatis kan itu pod dengan coil & isi liquid ngendon di lemari saya..
Setelah pertama x pake, ya sekitar 2-3 harian baru saya pake lagi.. Terus selalu klo mau dpake lagi itu klo ga spitback (cuma sedikit sih klo ini), klo tombol firing ditekan suaranya itu kaya ada liquid di airholenya dan beneran klo dsedot tuh pod langsung muncrat semua isinya, itu yg pertama..
Yg kedua juga sama, mesti leaknya pas mau awal dipake, yg kedua kan saya pikir mungkin nyimpennya kurang bener, jd waktu nyimpen kedua x saya posisikan miring, eh ternyata malah lebih parah gan, itu liquid malah bocor di tengah devicenya yg ada 2 gold pinnya itu, sampe hampir menggenang, tapi abis itu saya lap dengan tissue, trs difiring terus2an akhirnya normal lagi..
Kejadiannya sama persis dengan pod uwell caliburn baru saya buka dari kotak plastik, trs saya isi dengan liquid, klo dibiarin dan mau dpake pasti dia bocor di airhole, airholenya kaya keisi dengan liquidnya, tapi cuma 1x bocor aja, seterusnya klo uwell tidak ada masalah.. Apa yg salah gan kira2? Dari cara nyimpannya atau gimana ya?

13

(24 replies, posted in AIO Kits)

CIBERUS wrote:
alv.4lv888 wrote:
CIBERUS wrote:

salam kenal bro Alv!
uwell caliburn salah satu pod bagus secara airflow, meskipun ga ada AFCnya udah pas untuk MTL.
0.4 ohm punya RPM40 ? ato caliburn ?

liquid freebase bisa2 saja di pakai di pod, cuman karena pod yg ga ada variable voltagenya ato yang cuman kuat sampe 20w menurut saya rada kurang bagus kalo pake freebase, RPM40 bisa sampe 40W so... nda masalah pake freebase ato salt.

0.4 ohmnya RPM40 bro, saya pernah lihat di salah satu youtuber yg review, klo ga salah dia bilang airflow terlalu lebar, jadi utk yg saltnic kurang oke, apa agan pernah coba yg 1.0 ohm? Saya dengar itu utk yg khusus saltnic. Klo utk yg freebase memang banyak yg bilang oke gan & kebanyakan reviewnya hanya mereview freebase, sedikit sekali yg mereview saltnic, seingat saya cloud theorem youtuber yg mereview dua liquid sekaligus, itupun dcompare dengan smok fetch.


Mungkin dia maksud terlalu kuat TH kl dipake DTL karena airflow gede.kl ini sih tergantung ama orangnya kuat apa engga
RPM coil 0.4 saya pake 25-20W sudah cukup pas menurut saya, airflow juga saya tutup pake isolasi sebagian, mungkin tinggal 1/2cm masing airflow. Itu lebih cocok menurut saya jadi, vapor lebih anget meskipun pake cuman di 25W.

1.0 ohm itu memakai coil dari nord, sudah sering saya review mulai dari trinity alpha,novo2,mico itu semua pakai nord, flavor bagus, vapor juga bagus, saya demen banget sama 1.0 ohm dc itu lebih enak dari mesh nord coil.
Nord coil jeleknya cuman 1 mungkin liquid abis sekitar 20-30ml pasti rasanya udah ada bau2 gosong gitu, sedangkan coil RPM lebih awet ini keknya punya saya udah sekitar 50ml-an baru keluar bau2 gosongnya.

note lagi, liquid yang di pake cream iv, liquid jg pengaruh ke awetan coil, biasanya yg manisnya over lebih cepet ngerusak coil.

Ic2, masuk akal skali jwbannya gan..
Satu lagi gan, d review cloud theorem, disebutkan jga issuenya ada leak, tapi saya kurang tau apakah RPM40/Nord coil, apa benar?
Kira2 brp gan skor utk Smok RPM40?

14

(24 replies, posted in AIO Kits)

CIBERUS wrote:
alv.4lv888 wrote:

Gan, salam kenal.
Saya alvin, ini first comeback saya setelah rehat dari rokok dan mencoba pod, dulu sempat ngevape tapi akhirnya lebih ke rokok.
Nah, critanya saya coba googling, akhirnya pilihan saya jatuh ke uwell caliburn. Menurut agan, gmna klo rasanya dibandingkan dengan uwell caliburn? Ada yang bilang klo airflownya terlalu besar utk yg 0.4 ohm coil jdnya kurang sip klo kita mau pake utk yg saltnic. Apa agan pernah coba yg 1.0 ohm coil? Saya ada rencana bli sebagai tambahan aja utk yg liquid freebase, kan ga bsa dpakai di uwell.

salam kenal bro Alv!
uwell caliburn salah satu pod bagus secara airflow, meskipun ga ada AFCnya udah pas untuk MTL.
0.4 ohm punya RPM40 ? ato caliburn ?

liquid freebase bisa2 saja di pakai di pod, cuman karena pod yg ga ada variable voltagenya ato yang cuman kuat sampe 20w menurut saya rada kurang bagus kalo pake freebase, RPM40 bisa sampe 40W so... nda masalah pake freebase ato salt.

0.4 ohmnya RPM40 bro, saya pernah lihat di salah satu youtuber yg review, klo ga salah dia bilang airflow terlalu lebar, jadi utk yg saltnic kurang oke, apa agan pernah coba yg 1.0 ohm? Saya dengar itu utk yg khusus saltnic. Klo utk yg freebase memang banyak yg bilang oke gan & kebanyakan reviewnya hanya mereview freebase, sedikit sekali yg mereview saltnic, seingat saya cloud theorem youtuber yg mereview dua liquid sekaligus, itupun dcompare dengan smok fetch.

CIBERUS wrote:
alv.4lv888 wrote:

Halo para suhu2 sekalian..
Ane mau minta tolong rekomendasi liquid & beberapa pertanyaan tentang saltnic liquid nih..
Sekarang ane pake 2 liquid, satu Banana licious by emkay 35mg & Screwbacco Red 24mg, semua barangnya ori ane bli di official shop toped berpita cukai.
Nah ane pake di pod uwell caliburn, yg ane rasakan utk Banana, oke banget cocok sama selera ane, rasa pisangnya kerasa, strawberrynya agak tipis & jga creamy serta ada rasa manis2nya gitu di akhir exhale. Kira2 yang sama rasanya yang mirip2 banana licious apa ya gan?
Lalu pertanyaan kedua.. Kenapa ya kok misal saya ngevape yang screwbacco 24mg itu awal2 doang yg kerasa TH & flavournya, sedangkan klo sudah agak lama ngevape rasanya jadi tipis bgt, beda ama yg banana licious, dari awal sampai bosan ngevape rasa selalu sama. Apa pengaruh dari nicnya? Soalnya saya baca di internet semakin tinggi nicnya semakin berasa.
Lalu pertanyaan ketiga, semisal nih agan2 bli liquid 15ml, dan habis sebelum coilnya rusak, apa boleh langsung dcampur dengan liquid rasa lain? Atau harus dcuci dulu? Thanks pencerahannya suhu2 sekalian..

1. Maksudnya rasa pisang yg rada creammy gitu ? Basix Salts - Banana Cream Pie saya dapat tapi yg 50MG.
2. Mungkin pas pertama buka liquid nda di kocok ? atau pas nutup kurang rapat jadi rasanya agak hambar kalo liquid sisa sedikit di botol. kl Nic ga bakalan ada hubungannya dengan flavor, nic cuman ngefek ke TH dan rasa rada fly gitu.
3. Benernya sih ga papa, rasa cuman rada kecampur sama liquid lama, karena itu biasanya orang2 nyarinya pod/tank yg bisa di rebuild karena lebih gampang untuk gonta ganti rasa. kl di cuci ga di saranin juga karena lama banget untuk ngilangin air kl udah nyerep di kapas.

1. Ga harus pisang sih gan, semua rasa tp klo bisa yg ada manis2nya sperti banana licious gt maksud ane.. Ada rekomendasi gan?
2. Klo dkocok kayanya ga gan, tp apa memang ngefek bgt ya sampai harus dkocok? Awal2 emg berasa gan screwbacconya, ada rasa strawberry manis dengan rasa bakonya tipis2 gitu.. Cma lama kelamaan rasa strawberrynya jd tipis, saya juga sempat tanyakan juga ke sellernya cma dia juga blg ga tau klo masalah flavour. Apa mgkn lidah saya sudah mati rasa gt ya gan?
Thanks gan bantuannya..

Halo para suhu2 sekalian..
Ane mau minta tolong rekomendasi liquid & beberapa pertanyaan tentang saltnic liquid nih..
Sekarang ane pake 2 liquid, satu Banana licious by emkay 35mg & Screwbacco Red 24mg, semua barangnya ori ane bli di official shop toped berpita cukai.
Nah ane pake di pod uwell caliburn, yg ane rasakan utk Banana, oke banget cocok sama selera ane, rasa pisangnya kerasa, strawberrynya agak tipis & jga creamy serta ada rasa manis2nya gitu di akhir exhale. Kira2 yang sama rasanya yang mirip2 banana licious apa ya gan?
Lalu pertanyaan kedua.. Kenapa ya kok misal saya ngevape yang screwbacco 24mg itu awal2 doang yg kerasa TH & flavournya, sedangkan klo sudah agak lama ngevape rasanya jadi tipis bgt, beda ama yg banana licious, dari awal sampai bosan ngevape rasa selalu sama. Apa pengaruh dari nicnya? Soalnya saya baca di internet semakin tinggi nicnya semakin berasa.
Lalu pertanyaan ketiga, semisal nih agan2 bli liquid 15ml, dan habis sebelum coilnya rusak, apa boleh langsung dcampur dengan liquid rasa lain? Atau harus dcuci dulu? Thanks pencerahannya suhu2 sekalian..

17

(24 replies, posted in AIO Kits)

Gan, salam kenal.
Saya alvin, ini first comeback saya setelah rehat dari rokok dan mencoba pod, dulu sempat ngevape tapi akhirnya lebih ke rokok.
Nah, critanya saya coba googling, akhirnya pilihan saya jatuh ke uwell caliburn. Menurut agan, gmna klo rasanya dibandingkan dengan uwell caliburn? Ada yang bilang klo airflownya terlalu besar utk yg 0.4 ohm coil jdnya kurang sip klo kita mau pake utk yg saltnic. Apa agan pernah coba yg 1.0 ohm coil? Saya ada rencana bli sebagai tambahan aja utk yg liquid freebase, kan ga bsa dpakai di uwell.